Health

Diabetes: Diagnosa, Penyebab dan Pengobatan

Diabetes: Diagnosa, Penyebab dan Pengobatan

Diabetes mellitus (dari kata Yunani, “tembus” atau “pancuran air”, dan kata Latin mellitus, “rasa manis”) yang umum dikenal sebagai kencing manis adalah penyakit yang ditandai dengan hiperglisemia (peningkatan kadar gula darah) yang terus-menerus dan bervariasi.

WHO mengakui tiga bentuk diabetes mellitus, yaitu tipe 1tipe 2, dan diabetes gestasional (terjadi selama kehamilan). Diabetes tipe 1 tergantung kepada insulin yang cenderung menyerang anak-anak dan remaja, sedangkan tipe 2 tidak tergantung kepada insulin yang cenderung menyerang orang dewasa yang berumur 45 tahun atau lebih.

Diabetes dikatakan penyakit mematikan karena Diabetes merupakan penyakit yang memiliki komplikasi (menyebabkan terjadinya penyakit lain) yang paling banyak. Hal ini berkaitan dengan kadar gula darah yang tinggi terus menerus, sehingga berakibat rusaknya pembuluh darah, saraf dan struktur internal lainnya.

Diagnosis

Jika dilakukan diagnosis dan menemukan beberapa kriteria dibawah ini :

– kadar gula darah puasa diatas atau sama dengan 126 mg/dL or 7.0 mmol/l, dilakukan pemeriksaan sebanyak 2 kali diwaktu yang berbeda.

– kadar gula darah diatas atau sama dengan 200 mg/dL or 11.1 mmol/l.

Sebagai perbandingan kadar gula darah yang normal pada pagi hari setelah malam sebelumnya berpuasa adalah 70-110 mg/dL darah. Dapat dikatakan pradiabetes antara 110 mg/dL – 125 mg/dL. Sedangkan bagi yang tidak berpuasa kadar gula darah biasanya kurang dari 120-140 mg/dL pada 2 jam setelah makan atau minum cairan yang mengandung gula maupun karbohidrat lainnya. Pradiabetesnya antara 110 mg/dL – 199 mg/dL.

Bagi wanita hamil diperlukan pemeriksaan darah lainnya seperti tes toleransi glukosa. Hal ini untuk mendeteksi diabetes yang sering terjadi pada wanita hamil.

Penyebab Diabetes Melitus

Penyebab Diabetes Mellitus terbagi menjadi 2 berdasarkan tipe Diabetes itu sendiri :

1. Diabetes Tipe 1

Disebabkan berkurangnya produksi dan ketersediaan insulin dalam tubuh atau terjadinya gangguan fungsi insulin yang sebenarnya berjumlah cukup. Insulin adalah hormon yang dilepaskan oleh pankreas, yang bertanggungjawab dalam mempertahankan kadar gula darah yang normal. Insulin memasukkan gula ke dalam sel sehingga bisa menghasilkan energi atau disimpan sebagai cadangan energi.

Kekurangan insulin disebabkan adanya kerusakan sebagian kecil atau sebagian besar sel-sel beta pulau langerhans dalam kelenjar pankreas yang berfungsi menghasilkan insulin. Namun, jika dirunut lebih lanjut, beberapa faktor yang menyebabkan DM sebagai berikut.

2. Diabetes Tipe 2

Cenderung diturunkan atau diawariskan, bukan ditularkan. Anggota keluarga penderita DM (diabetisi) memiliki kemungkinan lebih besar terserang penyakit ini dibandingkan dengan anggota keluarga yang tidak menderita DM. Para ahli kesehatan juga menyebutkan DM merupakan penyakit yang terpaut kromosom seks atau kelamin. Biasanya kaum laki-laki menjadi penderita sesungguhnya, sedangkan kaum perempuan sebagai pihak yang membawa gen untuk diwariskan kepada anak-anaknya.

Faktor resiko untuk Diabetes tipe 2 adalah obesitas dimana sekitar 80-90% penderita mengalami obesitas.

Selain diwariskan juga dapat melalui virus. Virus penyebab DM adalah rubela, mumps, dan human coxsackievirus B4. Melalui mekanisme infeksi sitolitik dalam sel beta, virus ini mengakibatkan destruksi atau perusakan sel. Bisa juga, virus ini menyerang melalui reaksi otoimunitas yang menyebabkan hilangnya otoimun dalam sel beta. Diabetes mellitus akibat bakteri masih belum bisa dideteksi. Namun, para ahli kesehatan menduga bakteri cukup berperan menyebabkan DM.

Bahan beracun juga dapat menyebabkan Diabetes yang mampu merusak sel beta secara langsung . Bahan tersebut adalah alloxan, pyrinuron (rodentisida), dan streptozoctin (produk dari sejenis jamur). Bahan lain adalah sianida yang berasal dari singkong.

Nutrisi yang berlebihan (overnutrition) merupakan faktor resiko pertama yang diketahui menyebabkan DM. Semakin berat badan berlebih atau obesitas akibat nutrisi yang berlebihan, semakin besar kemungkinan seseorang terjangkit DM.

Gejala Diabetes Melitus

Gejala Diabetes
Gejala Diabetes

Gejala umum Diabetes Melitus yang dialami adalah selalu merasa haus dan lapar dan sering kencing bahkan pada malam hari. Gejala umum lain adalah kelainan kulit seperti gatal dan bisul, kelainan ginekologi seperti keputihan, serta kesemutan yang disertai mati rasa. Kadang-kadang tubuh menjadi lemah dan terasa lelah. Kontaminasi Diabetes dapat menyebabkan penglihatan menjadi kabur yang bisa berakibat kebutaan.

Biasanya akan muncul luka atau bisul yang tak kunjung sembuh atau terjadi infeksi di saluran kemih. Bisa juga terjadi impotensi, katarak, atau seorang perempuan melahirkan bayi dengan berat badan lebih dari 4 kilogram.

Karena kekurangan insulin yang berat, maka sebelum menjalani pengobatan penderita diabetes tipe I hampir selalu mengalami penurunan berat badan. Sebagian besar penderita diabetes tipe II tidak mengalami penurunan berat badan.

Pada penderita diabetes tipe I, gejalanya timbul secara tiba-tiba dan bisa berkembang dengan cepat ke dalam suatu keadaan yang disebut dengan ketoasidosis diabetikum. Kadar gula di dalam darah adalah tinggi tetapi karena sebagian besar sel tidak dapat menggunakan gula tanpa insulin, maka sel-sel ini mengambil energi dari sumber yang lain. Sel lemak dipecah dan menghasilkan keton, yang merupakan senyawa kimia beracun yang bisa menyebabkan darah menjadi asam (ketoasidosis). Gejala awal dari ketoasidosis diabetikum adalah rasa haus dan berkemih yang berlebihan, mual, muntah, lelah dan nyeri perut (terutama pada anak-anak).

Pernafasan menjadi dalam dan cepat karena tubuh berusaha untuk memperbaiki keasaman darah. Bau nafas penderita tercium seperti bau aseton. Tanpa pengobatan, ketoasidosis diabetikum bisa berkembang menjadi koma, kadang dalam waktu hanya beberapa jam.

Bahkan setelah mulai menjalani terapi insulin, penderita diabetes tipe I bisa mengalami ketoasidosis jika mereka melewatkan satu kali penyuntikan insulin atau mengalami stres akibat infeksi, kecelakann atau penyakit yang serius.

Penderita diabetes tipe II bisa tidak menunjukkan gejala-gejala semala beberapa tahun. Jika kekurangan insulin semakin parah, maka timbullah gejala yang berupa sering berkemih dan sering merasa haus. Jarang terjadi ketoasidosis. Jika kadar gula darah sangat tinggi (sampai lebih dari 1.000 mg/dL, biasanya terjadi akibat stres-misalnya infeksi atau obat-obatan), maka penderita akan mengalami dehidrasi berat, yang bisa menyebabkan kebingungan mental, pusing, kejang dan suatu keadaan yang disebut koma hiperglikemik-hiperosmolar non-ketotik.

Pencegahan

Lakukan tindakan pencegahan sejak dini dengan tidak makan berlebihan, menjaga berat badan, dan rutin melakukan aktivitas fisik.

Olahraga juga dapat secara efektif mengontrol diabetes, antara lain dengan melakukan senam khusus diabetes, berjalan kaki, bersepeda, dan berenang. Diet dipadu dengan olahraga merupakan cara efektif mengurangi berat badan, menurunkan kadar gula darah, dan mengurangi stres.

Baca Juga : Penderita Diabetes Dilarang Menikmati Buah-Buahan ini

Susunlah jadwal agar dapat dilakukan secara rutin. Karena latihan yang dilakukan secara teratur dapat menurunkan tekanan darah, kolesterol, dan risiko terkena serangan jantung, serta memacu pengaktifan produksi insulin dan membuatnya bekerja lebih efisien.

Pengobatan Diabetes Melitus

Pengobatan Diabetes pada umumnya meliputi pengendalian berat badan, olah raga dan diet. Yang bertujuan mempertahankan kadar gula darah dalam kisaran yang normal.

Selain berolah raga bagi Anda yang sudah terkena Diabetes makan makanan yang bergizi, rendah karbohidrat dan lemak namun tinggi protein, vitamin dan mineral. Perbanyak makan sayuran dan makanan berserat tinggi lainnya. Tidur yang cukup dan hindari rokok (bisa diganti dengan menghisap permen). Rajin-rajin memeriksakan kandungan gula darah anda dan menginjeksi insulin ke dalam tubuh dan minum obat jika diperlukan sesuai petunjuk dokter secara teratur. Dengan begitu anda dapat menghindar dari resiko efek yang lebih parah.

Pengaturan diet sangat penting. Biasanya penderita tidak boleh terlalu banyak makan makanan manis dan harus makan dalam jadwal yang teratur. Penderita diabetes cenderung memiliki kadar kolesterol yang tinggi, karena itu dianjurkan untuk membatasi jumlah lemak jenuh dalam makanannya. Tetapi cara terbaik untuk menurunkan kadar kolesterol adalah mengontrol kadar gula darah dan berat badan.

Bagi penderita pra-diabetes, kemungkinan untuk menjadi diabetes dapat ditunda atau dicegah dengan perubahan gaya hidup. Jika dengan mengubah pola hidup tetap tidak bisa mengatasi Diabetes, maka konsumsi obat sesuai ketentuan dokter. Diabetes tipe 1 bisa diobati dengan insulin.

Untuk tipe 2 dapat diobati dengan obat oral. Jika pengendalian berat badan dan berolahraga tidak berhasil maka dokter kemudian memberikan obat yang dapat diminum (oral = mulut) atau menggunakan insulin. Seseorang yang obesitas dan menderita diabetes tipe 2 tidak akan memerlukan pengobatan jika mereka menurunkan berat badannya dan berolah raga secara teratur.

Terapi Diabetes dibagi menjadi 2, yaitu Obat Hipoglikemik Oral (OHO) dan Terapi Sulih Insulin dengan cara suntikan pada bagian berlemak seperti pada bagian perut samping. Anda bisa intip strawberry yang hanya sedikit mengandung gula cocok untuk diet bagi pengidap Diabetes. Selain itu strawberry mampu menyusutkan kadar kolestrol.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

5 × 2 =

Copyright © 2022 LO inc. Media Supported By MASEL Corp

To Top