Life

Dinosaurus, Sejarah dan Jenis Karnivora, Herbivora, Omnivora

Dinosaurus, Sejarah dan Jenis Karnivora, Herbivora dan Omnivora

This post is also available in: English

Dinosaurus ada di antara kita! Selama berabad-abad, manusia telah tertarik dan tertarik dengan makhluk luar biasa ini. Dinosaurus, cara hidup mereka, perilaku mereka, bagaimana mereka berkomunikasi satu sama lain, dan bahkan mengapa mereka mati. Seperti yang dapat kita ketahui, ada banyak pertanyaan yang telah dicoba dijawab oleh para peneliti sejak awal paleontologi, dan bahkan hingga saat ini banyak di antaranya masih belum jelas.

Mungkin karena misteri yang mengelilinginya, karena ukurannya yang sangat besar, karena penampilan mereka, atau mungkin karena alasan lain, tetapi kenyataannya kita semua pernah terpesona oleh Dinosaurus. Mereka semua ingin tahu lebih banyak tentang mereka. Dan untuk alasan itulah halaman ini muncul. Untuk mencoba menjawab beberapa pertanyaan yang muncul di benak kita yang ingin tahu ingin tahu lebih banyak tentang makhluk ini.

Sejarah Dinosaurus

Yang pertama adalah mengetahui apa itu Dinosaurus, dari mana istilah itu berasal, dan untuk mengetahui, secara umum, karakteristik dan cara hidupnya. Jadi kita akan mulai dengan itu.

Sejarah dinosaurus dimulai sekitar 230 juta tahun yang lalu, di tengah periode Trias. Dinosaurus adalah kata yang berasal dari bahasa Latin. Orang pertama yang mengusulkan kata ini adalah ilmuwan Inggris, Sir Richard Owen, pada tahun 1841. Dinosaurus berarti “Kadal yang Mengerikan”, dan nama ini muncul karena Sir Richard melihat mereka sebagai reptil besar yang punah, sangat berbeda dalam kerajaan hewan.

Dinosaurus adalah hasil dari proses spesialisasi sistem lokomotor, yang telah mengarahkan mereka dari anggota tubuh yang menjulur ke samping (seperti reptil) hingga menempatkannya di bawah tubuh. Proses spesialisasi ini dimulai dengan theodonts (reptil purba).

Di dalam banyak subdivisi grup yang dapat dibuat dari dinosaurus, ada dua subdivisi yang sangat penting:

Tergantung pada waktunya. Dari 245 hingga 208 juta tahun mereka dikatakan dari Trias. 208 hingga 144 juta tahun, mereka berasal dari era Jurassic. Dari 144 hingga 64 juta tahun, mereka berasal dari Zaman Kapur.
Selain itu, ada lagi tergantung pinggul Anda. Jadi kita menemukan ornithischia, yang memiliki karakteristik bahwa mereka memiliki pubis ke belakang dan ke bawah, dan saurischia. Ini memiliki pubis ke depan dan ke bawah.
Terakhir, penting untuk menyebutkan bahwa dinosaurus punah kira-kira 66 juta tahun yang lalu. Tetapi meskipun kepunahannya selalu menjadi topik yang sangat hangat dalam paleontologi dan sains, dan banyak teori yang sangat beragam telah diajukan untuk menjelaskannya. Kepunahannya tetap tidak diketahui karena tidak satupun dari mereka yang benar-benar dikontraskan, dan oleh karena itu diterima.

Jenis Dinosaurus

sejarah dinosaurus
Dinosaurus

Jenis Jenis Dinosaurus dari jenis makanannya terbagi menjadi 3 yaitu herbivora (pemakan tumbuhan), karnivora (pemakan daging), Omnivora (pemakan segala).

Omnívora

Dinosaurus omnivora memakan tumbuhan, hewan, dan terkadang telur dinosaurus lain atau sering disebut hewan pemakan segalanya. Di antara yang paling terkenal adalah Oviraptor, yang nama latinnya berarti “penjarah telur”. Disebut dengan nama ini karena beberapa fosil yang ditemukan ditemukan bersama dengan sejumlah besar cangkang telur.

Karnivora

Dinosaurus karnivora adalah predator sejati di Bumi jutaan tahun yang lalu. Dengan efek dan replikanya yang spektakuler telah membuat kita pucat di hadapan kebrutalan rahang Tyrannosaurus rex, yang meskipun merupakan salah satu karnivora paling terkenal, bukanlah predator darat terbesar saat itu.

Reptil besar ini berbaris selama 150 juta tahun, membuat daftar dinosaurus karnivora cukup luas. Kategori ini termasuk semua dinosaurus yang makan terutama atau secara eksklusif pada hewan atau pemakan daging, melalui predasi atau konsumsi bangkai. Hewan yang termasuk dalam makan dan cara mereka berburu, dinosaurus karnivora dapat dikenali dari salah satu kelompok berikut.

Scavengers

Scavengers melengkapi makanan mereka dengan makan bangkai hewan. Karena perburuan merupakan aktivitas intens yang seringkali tidak dapat dilakukan oleh kondisi fisik mereka. Mereka memanfaatkan pekerjaan predator lain yang belum selesai atau kematian alami beberapa spesies. Dilophosaurus adalah spesies dinosaurus yang diketahui pada dasarnya adalah pemakan bangkai. Kelompok ini juga termasuk beberapa predator oportunistik, yang ketika merasa lelah berlari lebih suka menenggelamkan gigi ke dalam mayat.

Hunters in herd

Predator kecil seperti Deinonychus, bersekutu dengan spesies lain mereka untuk berburu herbivora yang lebih besar. Dinosaurus ini memiliki metode serangan yang tepat dan mematikan. Dalam hitungan detik mereka jatuh ke mangsanya, memaku gigi dan cakar tajam mereka di berbagai bagian tubuh.

Ambush hunters

Predator darat yang besar dan paling ditakuti menggunakan metode berburu ini, yang terdiri dari penyergapan di semak-semak untuk mengejutkan mangsanya. Bergantung pada ukuran korban, mereka dapat menelannya utuh, tetapi jika mereka adalah spesies herbivora besar, mereka digigit sampai mati dan kemudian dimakan. Di sini terletak Tyrannosaurus rex yang ditakuti, yang meskipun memiliki kaki yang sangat kuat, mereka tidak dapat berlari lebih dari 20 atau 25 km / jam. Hewan-hewan ini perlu makan daging dalam jumlah besar. jadi mungkin saja mereka memiliki pola makan yang menggabungkan mangsa hidup dan bangkai.

5 Dinosaurus Karnivora Terbesar

Tarbosaurus bataar

Dengan panjang lebih dari 10 atau 12 meter, tinggi 4 meter dan berat antara 6 dan 7 ton, spesies ini ditemukan yang menghuni benua Asia dan sangat mirip dengan dinosaurus Amerika Utara Tyrannosaurus rex yang terkenal. Ia berbagi struktur tubuh yang sama dengan dinosaurus besar, kaki belakang besar, berat, ekor panjang, dan tangan yang sangat kecil hanya dengan dua jari.

Tyrannosaurus rex

Tyrannosaurus rex telah dianggap sebagai raja predator yang mengerikan, meskipun diturunkan ke posisi keempat karena ukurannya (panjangnya sekitar 12,3 meter dan tinggi 4m). Pemerintahan terornya terletak pada periode antara 67,7 dan 65 juta tahun Kapur Atas. Keganasannya yang luar biasa disebabkan oleh fakta bahwa di rahangnya ia memiliki otot yang kuat, mampu mengerahkan kekuatan 3.000 kg dan melewati drum baja. Otak mereka dua kali lebih besar dari kakak laki-laki lainnya, memberi mereka kecerdasan yang lebih tinggi untuk berburu.

Carcharodontosaurus saharicus

Di posisi ketiga karnivora terbesar dalam sejarah, dinosaurus ini dikenal sebagai “reptil gigi hiu”. Fosilnya telah ditemukan di Afrika dengan panjang sekitar 12-13 meter, tinggi 3,5-5 meter dan berat antara 6 dan 15 ton. Mereka dibaptis dengan nama ini karena mereka memiliki gigi kuat yang mirip dengan hiu, yang berfungsi untuk mencabik mangsanya hingga berdarah.

Giganotosaurus carolinii

Dan dinosaurus bipedal terbesar kedua yang diketahui adalah “reptil raksasa angin selatan”. Ia telah diidentifikasi sebagai theropoda yang memiliki tengkorak terbesar dibandingkan dengan tubuhnya. Gigi yang diratakan ke samping dan bergerigi, merupakan instrumen yang ideal untuk merobek daging. Meskipun memiliki kaki yang kuat dan kualitas predator yang hebat, ia sangat lambat, itulah sebabnya diyakini ia berburu dalam penyergapan atau mangsa yang lambat.

Spinosaurus aegyptiacus

Predator darat terbesar yang telah dinobatkan sebagai raja yang tak terbantahkan, menyalip karnivora besar lainnya, adalah “thorn lizard”. Itu ditemukan di Mesir dan diyakini telah hidup sekitar 112-97 juta tahun yang lalu, pada periode Cretaceous. Ukurannya diperkirakan panjangnya antara 15 dan 18 meter, namun mengenai beratnya konsensus masih tercapai karena para ahli menempatkannya pada kisaran 9 hingga 20 ton. Ciri yang paling khas adalah layar punggungnya, dibentuk oleh duri yang sangat panjang menutupi tulang punggungnya. Karena beberapa fosil laut telah muncul dengan sisa-sisa asam lambung Spinosaurus, dianggap bahwa predator ini mengeksploitasi lingkungan darat dan laut.

Herbivora

Dinosaurus herbivora, seperti tersirat dari namanya, adalah hewan yang memakan tumbuhan dan tumbuhan secara eksklusif. Menurut penelitian yang dilakukan, para ilmuwan telah dapat menentukan bahwa sebagian besar dinosaurus adalah herbivora. Pada saat yang sama, telah diketahui bahwa, mengingat dimensinya yang sangat besar dan akibat pengeluaran energi, dinosaurus ini menggunakan sebagian besar waktu mereka untuk menyantap makanan.

Di dalam dinosaurus herbivora kita menemukan dua kelompok klasifikasi utama yakni: herbivora sauropoda, yang ditandai dengan berjalan pada empat anggota badan dan memiliki pinggul seperti kadal, dan herbivora dengan pinggul burung atau ornichist, yang mayoritas berhasil menggerakkan kedua anggota tubuh mereka. Meskipun kemudian mereka berevolusi menjadi dua anggota tubuh. beragam bentuk.

Berdassarkan pola makan mereka terutama pada daun pohon. Beberapa spesies, seperti Psittacosaurus, menggunakan paruh burung dan gigi berbentuk gunting untuk merobek daun dan memecahnya menjadi potongan-potongan kecil yang dapat dicerna. Di sisi lain, Brachiosaurus (“Armored Lizard”) memiliki leher yang sangat panjang yang memungkinkannya mencapai puncak pohon dan menemukan daun segar yang lebih banyak.

Berat dinosaurus herbivora sangat bervariasi, sebagai tambahan, mengingat sedikit bukti dari sisa-sisa fosil yang ditemukan, ini adalah aspek yang kurang jelas. Dalam kasus sauropoda, ini dapat berkisar dari 0,5 ton (Astrodonjohnstoni) hingga 123 ton yang mengesankan, seperti halnya dengan Amficoelias. Dalam pengertian umum, dinosaurus herbivora memiliki perut besar yang memungkinkan mereka menyimpan hingga 200 kilogram tumbuh-tumbuhan per hari.

Baca Juga : 10 Hewan Laut Purba Yang Menakutkan

Meskipun kelihatannya aneh, dinosaurus herbivora memiliki gigi. Namun, fungsi struktur gigi dapat bervariasi dari satu spesies ke spesies lainnya, digunakan dalam beberapa kasus untuk merobek daun dari pohon, dan pada kesempatan lain untuk menggiling atau menguraikan makanan menjadi potongan-potongan kecil.

Misalnya, Lufengosaurus memiliki gigi kecil, sedangkan Heterodontosaurus dicirikan dengan adanya gigi yang sangat aneh, tersusun secara sempit dan tajam, dan dengan itu mereka berhasil mengiris daun. Di sisi lain, Diplodocus dan Apatosaurus memiliki gigi berbentuk penjepit untuk mencondongkan dan mengunyah bagian lunak tumbuhan.

Sebagai rasa ingin tahu, kami harus menunjukkan bahwa sebagian besar dinosaurus ini tidak dapat menggerakkan rahangnya ke samping, itulah sebabnya mereka membatasi diri untuk menelan daun utuh, meskipun mereka juga menelan batu kecil (gastrolit), dan ini memungkinkan mereka untuk “memproses” makanan di dalam perut Anda.

Setelah dinosaurus punah, sekitar 25 juta tahun kemudian, bumi mengembangkan pembentukan rumput, sehingga hewan ini hanya memakan tumbuhan yang ada pada saat itu, seperti pucuk dan daun pohon, jarum pinus., Bunga, nanas, pakis dan beberapa tanaman seperti ekor kuda. Dalam hal ini, beberapa sauropoda berleher panjang menggunakan potongan molar mereka untuk merobek daun, sementara yang lain memiliki paruh dan gigi posterior untuk menyelesaikan proses penghancuran makanan. Akhirnya, beberapa herbivora seperti Triceratops, menggunakan tanduknya yang kuat untuk menghancurkan tanaman dan menelannya melalui gigi mereka.

Jenis Dinosaurus Herbivora

Apatosaurus

Ciri-ciri utamanya adalah kepalanya yang kecil, leher yang tebal, dan wajah pipih yang panjangnya sekitar 55 sentimeter. Apatosaurus bisa mencapai berat 30 ton, dan itu adalah diplocid yang sangat besar, jauh lebih berat daripada Diplodocus.

Brachiosaurus

Dengan berat sekitar 80 ton, Brachiosaurus dianggap sebagai salah satu dinosaurus terbesar sepanjang sejarah (tinggi 13 meter). Selain itu, ia memiliki leher yang sangat panjang dan kaki depan yang sangat panjang (karena itu dinamakan “arm lizard”).

Camarasaurus

Ia menghuni planet ini selama periode Jurassic (140 juta tahun yang lalu), dan fitur yang paling menonjol adalah bilik yang tersusun di sepanjang tulang belakang dan lubang hidung besar yang komposisi elastisnya diyakini memungkinkan mereka mengeluarkan suara untuk berkomunikasi.

Brontosaurus

Dengan berat sekitar 30 ton dan panjang 21 meter, Brontosaurus adalah salah satu dinosaurus besar di masa lalu. Kepalanya yang kecil, bersama dengan tubuh yang besar dan ekor berbentuk cambuk, memberikan ciri yang sangat khas pada hewan ini. Itu dihuni terutama di wilayah yang saat ini menempati Amerika Utara.

Cetiosaurus

Itu ditemukan terutama di wilayah Eropa dan Afrika, dengan berat sekitar 25 ton. Dengan panjang 18 meter, itu adalah dinosaurus besar dan kekar dengan kaki yang sangat panjang. Namanya dapat diterjemahkan sebagai “reptil paus” karena kemiripannya dengan hewan-hewan ini.

Dicraeosaurus

Penelitian menempatkan spesies ini pada akhir periode Jurassic. Tingginya enam meter dan beratnya sekitar 15 ton. Dicraeosaurus atau “reptil bercabang”, memiliki deretan duri yang sangat aneh di punggungnya dan ekor yang memanjang, meskipun tidak memiliki leher yang panjang.

Gigantspinosaurus

Berpenampilan garang dan dengan lempengan tulang yang menonjol di kepala dan ekornya, serta duri besar di punggungnya, Gigantspinosaurus adalah spesies dinosaurus herbivora dari periode Jurassic. Ia hidup terutama di Cina, di mana penggalian penting spesies ini ditemukan.

Copyright © 2021 LO inc. Media Supported By MASEL Corp

To Top